COVID-19: ISLAM, ETIKA DAN KELESTARIAN DI MALAYSIA DAN PALESTIN

Oleh Dr Wesam Al Madhoun

Dunia kini dalam keadaan sukar berikutan penyebaran wabak Covid-19 yang mengganggu gugat kehidupan manusia, menyebabkan kekangan pergerakan secara langsung membabitkan sekurang-kurangnya dua bilion populasi.

Wabak global ini juga mengakibatkan kematian ratusan ribuan mangsa dan menjangkiti berjuta orang di seluruh dunia. Ia turut menyebabkan kerugian ekonomi yang besar akibat kekangan pengeluaran di pelbagai sektor sektor.

Allah Yang Maha Kuasa menciptakan alam semesta dengan unsur-unsur yang seimbang dan menciptakan manusia untuk menyembah-Nya. Maha Suci Dia berfirman: Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. (Adz-Dzaariyaat 51:56)”, Pembinaan bumi hanya dapat dilakukan dengan pekerjaan, dan Allah berfirman: “… dan menjadikan kamu khalifah di bumi, kemudian Ia akan memerhati bagaimana pula perbuatan kamu? (Al-A’raaf 7:129)”. Dan untuk kehebatan karya yang disebutkan oleh Al-Quran digabungkan dengan iman pada lebih dari tujuh puluh ayatnya.

Allah Yang Maha Kuasa memerintahkan seseorang untuk tidak merosakkan di bumi, di mana dia SWT berfirman: Dan janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi sesudah Allah menyediakan segala yang membawa kebaikan padanya, dan berdoalah kepadaNya dengan perasaan bimbang (kalau-kalau tidak diterima) dan juga dengan perasaan terlalu mengharapkan (supaya makbul). Sesungguhnya rahmat Allah itu dekat kepada orang-orang yang memperbaiki amalannya. (Al-A’raaf 7:56)”.

Ditunjukkan juga bahawa gangguan manusia terhadap tanah dan mengganggu keseimbangan ekosistem boleh menyebabkan kehancuran dan kerosakannya. Yang Mahakuasa mengatakan: “Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).” (Ar-Ruum 30:41)”.

Mesej Islam turun untuk melengkapi dan memperkuat akhlak sebagaimana yang diucapkan Nabi SAW, mengatakan:“Sesungguhnya tidak aku diutuskan melainkan untuk menyempurnakan kebaikan akhlak” [Riwayat Ahmad (8952)].

Islam adalah agama istiqamah di jalan kebenaran. “, di mana Allah Yang Maha Esa berfirman: “Oleh itu, hendaklah engkau (wahai Muhammad) sentiasa tetap teguh di atas jalan yang betul sebagaimana yang diperintahkan kepadamu, dan hendaklah orang-orang yang rujuk kembali kepada kebenaran mengikutmu berbuat demikian; dan janganlah kamu melampaui batas hukum-hukum Allah; sesungguhnya Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan (Hud 11:112)”.

Dan Islam adalah agama kelestarian yang mendidik pengikutnya mengenai  prinsip asas kelestarian, dari menjaga unsur-unsur persekitaran dan ekonomi di dalamnya dan tidak menjadi boros, dan ini jelas dalam firman Yang Mahakuasa “Makanlah dan minumlah kamu dari rezeki Allah itu, dan janganlah kamu merebakkan bencana kerosakan di muka bumi”. (Al-Baqarah 2:60)”. Ia mengajarkan konsep menyediakan keperluan asas orang, Allah berfirman:”Tuhan yang memberi mereka penghidupan: menyelamatkan mereka dari kelaparan, dan mengamankan mereka dari ketakutan. (Quraisy 106:4)”

Islam meminta agar kita tidak membazir, di mana Allah SWT berfirman:” Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang apabila membelanjakan hartanya, tiadalah melampaui batas dan tiada bakhil kedekut; dan (sebaliknya) perbelanjaan mereka adalah betul sederhana di antara kedua-dua cara (boros dan bakhil) itu. (Al-Furqaan 25:67)”.

Islam adalah agama kedamaian dan keadilan dan tidak membezakan antara orang-orang yang beriman, Yang Mahakuasa mengatakan:” Sesungguhnya Allah menyuruh berlaku adil dan berbuat kebaikan serta memberi bantuan kepada kaum kerabat; dan melarang daripada melakukan perbuatan-perbuatan yang keji dan mungkar serta kezaliman. Ia mengajar kamu (dengan suruhan dan laranganNya ini), supaya kamu mengambil peringatan mematuhiNya. (Al-Nahl 16:90)”.

Islam mengajar pengikutnya tentang kesucian dan kebersihan, Allah SWT berfirman:” Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sembahyang (padahal kamu berhadas kecil), maka (berwuduklah) iaitu basuhlah muka kamu, dan kedua belah tangan kamu meliputi siku, dan sapulah sebahagian dari kepala kamu, dan basuhlah kedua belah kaki kamu meliputi buku lali; dan jika kamu junub (berhadas besar) maka bersucilah dengan mandi wajib;….. (Al-Maaidah 5:6)”.

Islam juga mendesak umat Islam untuk bersikap baik dan membersihkan makanan, seperti yang Dia berkata:”Wahai sekalian manusia! Makanlah dari apa yang ada di bumi yang halal lagi baik, dan janganlah kamu ikut jejak langkah Syaitan; kerana sesungguhnya Syaitan itu ialah musuh yang terang nyata bagi kamu. (Al-Baqarah 2:168)”.

Menjaga nyawa adalah salah satu prinsip penting dalam maqasid syariah, Allah SWT berfirman :”…. dan janganlah kamu membunuh jiwa yang telah diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan jalan yang hak (yang dibenarkan oleh Syarak). Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu memahaminya. (Al-An’aam 6:151)”

Di seluruh dunia, negara-negara kini mengikuti dua pendekatan untuk menangani wabak Covid-19, yang pertama bergantung pada teori “Imuniti Kelompok” yang bertujuan memperoleh kekebalan kolektif terhadap virus sambil menjaga kelangsungan hidup dan kegiatan ekonomi.

Pendekatan etika yang lain dan lebih beretika adalah bergantung pada Perintah Kawalan Pergerakan dan menghentikan kegiatan ekonomi `untuk mencegah penyebaran jangkitan dan memelihara kehidupan warganegara secara maksimum.

Palestin dan Malaysia mendahului negara-negara yang menerapkan kebijakan larangan di mana kepemimpinan Palestin mengumumkan pengisytiharan darurat pada 5 Mac 2020 setelah Kementerian Kesihatan mengumumkan penemuan tujuh kes yang dijangkiti Covid-19.

Pengumuman itu, termasuklah penutupan sempadan, sekolah dan universiti, serta  mengehadkan pergerakan kecuali yang sangat diperlukan, larangan ini berjaya mengurangkan tahap jangkitan ke tahap minimum kerana jumlah orang dijangkiti hingga kelmarin mencapai 294 kes dengan 61 darinya telah pulih dan dua kes meninggal dunia.

Kejayaan ini dicatat dalam mengendalikan penyebaran Covid-19 walaupun tugas Pemerintah Palestin dalam keadaan rumit ekoran penjajahan Israel di wilayah Palestin sama ada di Tebing Barat dan Gaza yang terkepung. Perlu diperhatikan bahawa jumlah penduduk Palestin di wilayah Palestin adalah 4.9 juta orang.

Di Malaysia, Perintah Kawalan Pergerakan diumumkan pada 18 Mac 2020 yang antara lain mengehadkan pergerakan dan menghentikan aktiviti kehidupan dan sektor ekonomi selain daripada sektor yang diperlukan. Pemerintah Malaysia telah mengeluarkan pakej bantuan ekonomi untuk rakyat dan perusahaan bernilai sekitar RM260 bilion.

Di sebalik kesukaran ini, kepemimpinan Malaysia yang bijak mempengaruhi pemeliharaan nyawa rakyatnya dan berjaya mengawal penyebaran wabak dan kerana itu jumlah  kes sehingga kelmarin mencapai 5,251 dengan jumlah kes pulih 2,967 dan 86 kes maut.

Perlu diingat bahawa penduduk Malaysia adalah 32.3 juta dan jumlah pelancong yang mengunjungi Malaysia pada suku pertama dianggarkan mencecah 6.6 juta pelancong. Beberapa institusi antarabangsa memuji prestasi Malaysia dalam bidang kesihatan, dan Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) memilih Malaysia untuk menjadi salah satu tempat kajian untuk beberapa vaksin untuk Covid-19.

Sebab lain untuk saya memilih Palestin dan Malaysia secara khusus sebagai contoh negara terbaik menangani COVID-19? Jawapannya mudah, Palestin adalah negara tercinta saya dan umat Islam yang bersemangat di seluruh alam semesta.

Malaysia pula adalah rumah kedua, model Muslim yang berjaya dengan pengalaman hidup bersama, kesejahteraan dalam ekonominya, minat dan pembangunan manusia. Malaysia adalah negara, di mana saya memulakan kerjaya akademik sejak 17 tahun lalu dan pada masa kini saya berusaha membalas balik jasa di bumi di mana saya menimba ilmu melalui berkongsi perkongsian ilmu dan pengalaman dengan pelajar di Universiti Tun Hussein On Malaysia.

Akhirnya, segala rasa hormat dan penghargaan terhadap kepimpinan Palestin dan Malaysia atas perlakuan mereka yang sangat baik dalam menghadapi krisis dan memberi keutamaan kepada rakyat dan keselamatannya. – AlHijrah Online

Penulis adalah warga Palestin dari Gaza yang juga pensyarah Fakulti Kejuruteraan Awam & Alam Bina, Universiti Tun Hussein Onn Malaysia.

Penafian: Artikel yang disiarkan AlHijrah Online ini adalah pandangan peribadi penulis. Ia tidak menggambarkan pendirian Editorial AlHijrah Media Corporation dalam isu yang dikupas.

Leave a Reply