WARTAWAN KECAM SEKATAN MEDIA DI JAMMU DAN KASHMIR

Last Updated on

SRINAGAR (Jammu dan Kashmir): Sekurang-kurangnya 11 persatuan media di Jammu dan Kashmir, termasuk Kashmir Press Club, memprotes sekatan komunikasi di wilayah terkepung itu yang masuk hari ke-60.

“Dengan bantahan bersama ini, kumpulan media di Kashmir ingin menyatakan yang sekatan ini tidak boleh diterima, 60 hari sekatan terhadap media, 60 hari tanpa komunikasi dan 60 hari blackout oleh pihak kerajaan,” kata persatuan terbabit dalam kenyataan bersama di sini semalam.

Wartawan yang memprotes supaya akses kepada internet dan komunikasi termasuklah wartawan, wartawan foto, wartawan video, editor akhbar tempatan dan anggota Kashmir Press Club.

“Kerosakan terbesar yang boleh dilakukan kerajaan untuk menekan kebebasan akhbar adalah dengan mengehadkan komunikasi dan internet. Inilah yang terjadi di Kashmir sejak dua bulan lalu,” kata Safwat Zargar kepada agensi berita Anadolu.

“Jika wartawan dapat bekerja dengan bebas, ia tidak seharusnya membimbangkan kerajaan. Ini adalah masa sesuai untuk menamatkan sekatan ke atas komunikasi dan internet itu,” kata Safwat.

Jammu dan Kashmir berada di bawah sekatan sejak 5 Ogos lalu selepas India menarik semua status istimewa wilayah itu.

India dan Pakistan menuntut hak ke atas wilayah Kashmir. China turut menguasai sebahagian wilayah itu, bagaimana hanya India dan Pakistan yang pernah berperang sebanyak dua kali bagi merebut Kashmir. – Terjemahan AlHijrah Online

Leave a Reply