APLIKASI HIJRAH DIRI DIGANTUNG AKIBAT SERANGAN SIBER

KUALA LUMPUR: Aplikasi Hijrah Diri yang dibangunkan oleh Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM) telah digantung akibat maklum balas negatif yang diterima terhadap platform berkenaan.

Aplikasi hasil inisiatif JAKIM bersama Yayasan Ihtimam Malaysia itu diwujudkan bertujuan untuk membantu golongan lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) kembali kepada fitrah.

Bagaimanapun, aplikasi itu dilapor menerima serangan siber yang dipercayai dilakukan oleh pihak yang tidak bersetuju dengan kewujudannya.

Perkara itu dimaklumkan oleh Rafiq Sharman Khamis, Pengasas Raxbit iaitu syarikat pembangun aplikasi Hijrah Diri.

Ujarnya, akibat ‘serangan’ itu, Hijrah Diri digantung oleh pihak Google Play Store kerana didakwa telah melanggar polisi.

“Insyaallah, kami akan lawan balik. Terima kasih atas sokongan yang berterusan dari rakan-rakan yang menyokong perjuangan ini,” katanya dalam hantaran di Facebook hari ini.

Sementara itu Naib Presiden Ikatan Pengamal Perubatan dan Kesihatan Muslim Malaysia (I-Medik), Profesor Madya Dr Rafidah Hanim Mokhtar berkata, penggantungan aplikasi tersebut menidakkan hak beragama golongan LGBT Muslim yang ingin menyelesaikan polemik diri masing-masing.

“Jika mereka bertaubat dan berubah, itu adalah hak mereka, hak beragama.

“Aplikasi itu juga satu bentuk dakwah yang memberi pilihan, tidak dipaksakan ke atas sesiapa,” katanya dalam hantaran di Facebook hari ini.

Hijrah Diri yang baru dilancarkan pada 9 Mac lalu mengandungi wirid al-ma’thurat, doa dan zikir terpilih yang warid daripada Nabi Muhammad SAW serta kertas kerja berkaitan isu LGBT menurut perspektif Islam serta tazkirah dalam bentuk audio.

Selain itu, ia turut mengandungi kisah penghijrahan individu yang meninggalkan perlakuan homoseksual. –AlHijrah Online

Leave a Reply